Halaman

11.8.11

Tambah ilmu di bulan Ramadan

Kesilapan Kerap Muslim

Dalam Bulan Ramadhan


Oleh

Zaharuddin Abd Rahman

www.zaharuddin.net

Pada hemat saya, kita bolehlah mengatakan bahawa objektif atau sasaran yang perlu dicapai oleh Muslim di bulan Ramadhan ini kepada dua yang terutama. Iaitu taqwa dan keampunan. Perihal objektif taqwa telah disebut dengan jelas di dalam ayat 183 dari surah al-Baqarah. Manakala objektif ‘mendapatkan keampunan' ternyata dari hadith sohih tentang Sayyidatina Aisyah r.a yang bertanya kepada nabi doa yang perlu dibaca tatkala sedar sedang mendapat lailatul qadar. Maka doa ringkas yang diajar oleh Nabi SAW adalah doa meminta keampunan Allah SWT.

Bagaimanapun, kemampuan untuk mendapatkan kesempurnaan pahala ramadhan kerap kali tergugat akibat kekurangan ilmu dan kekurang perihatinan umat Islam kini. Antara yang saya maksudkan adalah :-

1) Makan dan minum dengan bebas setelah batal puasa dengan sengaja (bukan kerana uzur yang diterima Islam). Perlu diketahui bahawa sesiapa yang batal puasanya dengan sengaja tanpa uzur seperti mengeluarkan mani secara sengaja, merokok, makan dan minum. Ia dilarang untuk makan dan minum lagi atau melakukan apa jua perkara yang membatalkan puasa yang lain sepanjang hari itu. (Fiqh as-Siyam, Al-Qaradawi, hlm 112).

Ia dikira denda yang pertama baginya selain kewajiban menggantikannya kemudiannya. Keadaan ini disebut di dalam sebuah hadith, Ertinya : "sesungguhnya sesiapa yang telah makan (batal puasa) hendaklah ia berpuasa baki waktu harinya itu" (Riwayat al-Bukhari)

2) Makan sahur di waktu tengah malam kerana malas bangun di akhir malam. Jelasnya, individu yang melakukan amalan ini terhalang dari mendapat keberkatan dan kelebihan yang ditawarkan oleh Nabi SAW malah bercanggah dengan sunnah baginda. "Sahur" itu sendiri dari sudut bahasanya adalah waktu terakhir di hujung malam. Para Ulama pula menyebut waktunya adalah 1/6 terakhir malam. (Awnul Ma'bud, 6/469). Imam Ibn Hajar menegaskan melewatkan sahur adalah lebih mampu mencapai objektif yang diletakkan oleh Nabi SAW. (Fath al-Bari, 4/138)

3) Bersahur dengan hanya makan & minum sahaja tanpa ibadah lain. Ini satu lagi kesilapan umat Islam kini, waktu tersebut pada hakikatnya adalah antara waktu terbaik untuk beristigfar dan menunaikan solat malam.

Firman Allah ketika memuji orang mukmin ertinya : " dan ketika waktu-waktu bersahur itu mereka meminta ampun dan beristighfar" (Az-Zariyyat : 18)

يا رسول الله , أي الدعاء أسمع ؟ : قال : جوف الليل الأخير ودبر الصلوات المكتوبة

Ertinya : "Ditanya kepada Nabi (oleh seorang sahabat) : Wahai Rasulullah :" Waktu bilakah doa paling didengari (oleh Allah s.w.t) ; jawab Nabi : Pada hujung malam (waktu sahur) dan selepas solat fardhu" ( Riwayat At-Tirmidzi, no 3494 , Tirmidzi & Al-Qaradhawi : Hadis Hasan ; Lihat Al-Muntaqa , 1/477)

4) Tidak menunaikan solat ketika berpuasa. Ia adalah satu kesilapan yang maha besar. Memang benar, solat bukanlah syarat sah puasa. Tetapi ia adalah rukun Islam yang menjadi tonggak kepada keislaman sesorang. Justeru, ‘ponteng' solat dengan sengaja akan menyebabkan pahala puasa seseorang itu menjadi ‘kurus kering' pastinya.

5) Tidak mengutamakan solat Subuh berjemaah sebagaimana Terawih. Ini jelas suatu kelompongan yang ada dalam masyarakat tatakala berpuasa. Ramai yang lupa dan tidak mengetahui kelebihan besar semua solat fardhu berbanding solat sunat, teruatamnya solat subuh berjemaah yang disebutkan oleh Nabi SAW bagi orang yang mendirikannya secara berjemaah, maka beroleh pahala menghidupkan seluruh malam.

6) Menunaikan solat terawih di masjid dengan niat inginkan meriah. Malanglah mereka kerana setiap amalan di kira dengan niat, jika niat utama seseorang itu ( samada lelaki atau wanita) hadir ke masjid adalah untuk meriah dan bukannya atas dasar keimanan dan mengharap ganjaran redha Allah sebagaimana yang ditetapkan oleh Nabi SAW di dalam hadith riwayat al-Bukhari. Maka, "Sesungguhnya sesuatu amalan itu dikira dengan niat". (Riwayat al-Bukhari)

7) Bermalasan dan tidak produktif dalam kerja-kerja di siang hari dengan alasan berpuasa. Sedangkan, kerja yang kita lakukan di pejabat dengan niat ibadat pastinya menambahkan lagi pahala. Justeru, umat Islam sewajarnya memperaktifkan produktiviti mereka dan bukan mengurangkannya di Ramadhan ini.

8) Memperbanyakkan tidur di siang hari dengan alasan ia adalah ibadat. Sedangkan Imam As-Sayuti menegaskan bahawa hadith yang menyebut berkenaan tidur orang berpuasa itu ibadat adalah amat lemah. (al-Jami' as-Soghir ; Faidhul Qadir, Al-Munawi, 6/291)

9) Menganggap waktu imsak sebagai ‘lampu merah' bagi sahur. Ini adalah kerana waktu imsak sebenarnya tidak lain hanyalah ‘lampu amaran oren' yang di cadangkan oleh beberapa ulama demi mengingatkan bahawa waktu sahur sudah hampir tamat. Ia bukanlah waktu tamat untuk makan sahur, tetapi waktu amaran sahaja. Lalu, janganlah ada yang memberi alasan lewat bangun dan sudah masuk imsak lalu tidak dapat berpuasa pada hari itu. Waktu yang disepakti ulama merupakan waktu penamat sahur adalah sejurus masuk fajar sadiq (subuh). (As-Siyam, Dr Md ‘Uqlah, hlm 278)

10) Wanita berterawih beramai-ramai di masjid tanpa menjaga aurat. Ini nyata apabila ramai antara wanita walaupun siap bertelekung ke masjid, malangnya kaki dan aurat mereka kerap terdedah da didedahkan berjalan dan naik tangga masjid di hadapan jemaah lelaki. Tatkala itu, fadhilat mereka solat di rumah adalah lebih tinggi dari mendatangkan fitnah buat lelaki ketika di masjid.

11) Memasuki Ramadhan dalam keadaan harta masih dipenuhi dengan harta haram, samada terlibat dengan pinjaman rumah, kad kredit, insuran, pelaburan dan kereta secara riba. Ini sudah tentu akan memberi kesan yang amat nyata kepada kualiti ibadah di bulan Ramadhan, kerana status orang terlibat dengan riba adalah sama dengan berperang dengan Allah dan RasulNya, tanpa azam dan usaha untuk mengubahnya dengan segera di bulan 'tanpa Syaitan' ini, bakal menyaksikan potensi besar untuk gagal terus untuk kembali ke pangkal jalan di bulan lain.

Nabi Muhammad menceritakan :-

ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إلى السَّمَاءِ يا رَبِّ يا رَبِّ وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ وَغُذِيَ بِالْحَرَامِ فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ

Ertinya : menyebut tentang seorang pemuda yang bermusafir dalam perjalanan yang jauh, hal rambutnya kusut masai, mukanya berdebu di mana dia mengangkat tangan ke langit : Wahai Tuhanku...wahai Tuhanku... sedangkan makanannya haram, minumannya haram dan pakaiannya haram..Dan dia dibesarkan dengan memakan makanan haram maka bagaimana Kami mahu mengabulkan doanya. ( Riwayat Muslim, no 1015, 2/703 ; hadis sohih)

Justeru, bagaimana Allah mahu memakbulkan doa orang yang berpuasa sedangkan keretanya haram, rumahnya haram, kad kreditnya haram, insurannya haram, simpanan banknya haram, pendapatannya haram?. Benar, kita perlu bersangka baik dengan Allah, tetapi sangka baik tanpa meloloskan diri dari riba yang haram adalah penipuan kata Imam Hasan Al-Basri.

12) Tidak memperbanyakkan doa tatkala berpuasa dan berbuka. Ini satu lagi jenis kerugian yang kerap dilakukan oleh umat Islam. Nabi SAW telah menyebut :-

ثلاثة لا ترد دعوتهم , الإمام العادل , والصائم حتى يفطر ودعوة المظلوم

Ertinya : "Tiga golongan yang tidak di tolak doa mereka, pemimpin yang adil, individu berpuasa sehingga berbuka dan doa orang yang di zalimi" ( Riwayat At-Tirmizi, 3595, Hasan menurut Tirmizi. Ahmad Syakir : Sohih )

Selain itu, doa menjadi bertambah maqbul tatkala ingin berbuka berdasarkan hadith.

إن للصائم عند فطره دعوة لا ترد

Ertinya : "Sesungguhnya bagi orang berpuasa itu ketika berbuka (atau hampir berbuka) doa yang tidak akan ditolak" ( Riwayat Ibn Majah, no 1753, Al-Busairi : Sanadnya sohih)

18.7.11

sambutan isra mikraj

video

Penceramah: Tuan Qadi Jajahan Pasir Mas

Tempat: Masjid Beris Bechah Semak

14.5.11

Istimewanya Engkau Ya Muhammad!

Tajuk: Keistimewaan Nabi Muhammad Yang Dipuji Di Padang Mahsyar

Artikel oleh: Ustaz Mohd Zahrin
(Kuliah Maghrib : 13/5/2011)




Ketika manusia dan makhuk lain dihimpunkan di padang mahsyar, menderita dan dalam azab
sengsara..... betapa kedahsyatan, kesengsaraan dan huru hara yang berlaku menyebabkan mereka tercari-cari - siapa kah yang dapat memberi syafaat, yang mampu memohon kepada Rabbul Jalil agar di segerakan "Mahkamah Pengadilan'.


Di tengah-tengah kegawatan, huru hara dan penderitaan ini munculnya "Pemberi Syafaat Yang Agung". Namanya di puja dan dipuji oleh sekalian manusia dan makhluk yang berada di Padang Mahsyar ..... darjatnya di angkat kepada "Maqamam mahmuda". (مقاما محمودا)


Engkaulah penghulu kami, kekasih kami, pemberi syafaat kami, kebanggaan kami.... Engkaulah wahai Muhammad SAW.

Dari Abi Said Al-Kudri ra katanya: Rasulullah bersabda yang bermaksud:

"Aku penghulu anak-anak Adam pada hari kiamat, pengakuan ku ini bukan untuk bermegah-megah; ditanganku lah panji-panji kepujian, pengakuan ku ini bukan untuk bermegah-megah; tidak ada seorang Nabi pada hari itu -mulai dari nabi Adam hingga kepada Nabi-Nabi yang lain- melainkan semuanya dibawah panji-panjiku; dan akulah orang yang mula-mula terbelah bumi untuk bangkit keluar daripadanya, pengakuan ku ini bukan untuk bermegah-megah.
(Riwayat Imam Tirmizi)


Dari Ibnu Abbas ra bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:
..... Ketahuilah! dan aku pun kekasih Allah, pengakuan ku ini bukan untuk bermegah-megah; dan aku pembawa panji-panji kepujian pada hari kiamat, pengakuan ku ini bukan untuk bermegah-megah; dan akulah orang yang mula-mula mengemukakan syafaat, juga yang mula-mula dikabulkan syafaatnya pada hari kiamat, pengakuan ku ini bukan untuk bermegah-megah.....
(Riwayat Imam Tirmizi)


Marilah kita sama-sama mempersiapkan diri untuk berada dibawah panji-panji Nabi Muhammad SAW dengan banyak berselawat keatas Baginda........ serta mengikut segala suruhan dan meninggalkan apa yang dilarang...

21.4.11

PENAWAR KESEDIHAN

Jadikan Kritikan Tajam Sebagai Penghormatan

Sang Pencipta dan Pemberi rezeki Yang Maha Mulia, acapkali mendapai cacian dan cercaan dari orang-orang pandir yang tidak beraqal. Maka, apalagi saya, anda dan kita sebagai manusia yang selalu tersilap dan salah. Dalam hidup ini, terutama jika anda seseorang yang selalu memberi, memperbaiki, mempengaruhi dan berusaha membangun, maka anda akan selalu menjumpai kritikan-kritikan yang pedas dan pahit. Mungkin pula, sesekali anda akan mendapat cemuhan dan hinaan dari orang lain.

Dan mereka, tidak akan pernah diam mengkritik anda sebelum anda masuk ke dalam liang lahad, menaiki tangga ke langit, dan berpisah dengan mereka. Adapun bila anda masih berada di tengah-tengah mereka, maka akan selalu ada perbuatan mereka yang membuat anda bersedih dan menitiskan air mata, mengalirkan darah kematian anda dan mengusik ketenangan anda.

Perlu diingat; orang yang duduk di atas tanah tidak akan pernah jatuh, dan manusia tidak akan pernah menendang anjing yang sudah mati. Adapun mereka, marah dan kesal kepada anda adalah kerana mungkin anda mengungguli mereka dalam hal kebaikan, keilmuan, tindak-tanduk, atau harta. Jelasnya, anda di mata mereka adalah orang berdosa yang tidak terampuni sampai anda melepaskan semua kurnia dan nikmat Allah yang pada diri anda atau sampai anda meninggalkan semua sifat terpuji dan nilai-nilai luhur yang selama ini anda pegang teguh. Dan menjadi orang yang bodoh, pandir dan tolol adalah yang mereka inginkan dari diri anda.

Oleh sebab itu, waspadalah terhadap apa yang mereka katakan; kuatkan jiwa untuk mendengar kritikan, cemuhan dan hinaan mereka! Bersikaplah laksana batu karang; tetap kukuh berdiri meski diterpa butiran-butiran salji yang menderanya setiap saat dan ia justeru semakin kukuh kerananya. Ertinya: Jika anda merasa terusik dan terpengaruh oleh kritikan atau cemuhan mereka, bererti anda telah meluluskan keinginan mereka untuk mengotori dan mencemarkan kehidupan anda. Padahal, yang terbaik adalah menjawab atau tindak-balas kritikan mereka dengan menunjukkan akhlaq yang baik. Biarkan saja mereka, dan jangan anda merasa tertekan oleh setiap angkara mereka untuk menjatuhkan anda! Sebab, kritikan mereka yang menyakitkan itu pada hakikatnya merupakan ungkapan penghormatan untuk anda. Yakni; semakin tinggi darjat dan posisi yang anda duduki, maka akan semakin pedas pula kritikan itu.

Anda akan mampu menutup mulut mereka dan menahan gerakan lidah mereka. Yang anda mampu, adalah hanya mengubur dalam-dalam setiap kritikan mereka, dan bersikap acuh tak acuh terhadap mereka. Dan cukup mengomentari setiap perkataan mereka sebagaimana yang diperintahkan Allah Ta'ala di dlalam firmanNya ini:

..... matilah kamu dengan kemarahan kamu itu ..... (Ali-'Imran: 119)

Bahkan, anda juga dapat melawan perkataan mereka yang buruk dengan diam seribu bahasa dengan cara memperbaiki akhlaq dan meluruskan setiap kesalahan anda. Dan bila anda ingin diterima oleh semua pihak, dicintai semua orang, dan terhindar dari cela, bererti anda telah menginginkan sesuatu yang mustahil terjadi dan mengangankan sesuatu yang terlalu jauh untuk diwujudkan.



PETIKAN DARI BUKU : LA TAHZAN

21.3.11

Isu Bible Berbahasa Melayu

Isu Bible Berbahasa Melayu


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang. Segala Puji Bagi Allah, Tuhan Yang Maha Suci daripada sekalian kelemahan. Selawat dan Salam Ke Atas Junjungan Nabi Muhammad Rasul yang diutuskan kepada sekalian alam, seluruh ahli keluarga Baginda dan sekalian para Sahabat Baginda.

PEMBELA, sebagai sebuah gabungan pertubuhan-pertubuhan Islam bukan kerajaan antaranya termasuk MUAFAKAT, ABIM, PKPIM, ISMA, RICOI, PUMPP, MACMA dan pertubuhan-pertubuhan lain yang mewakili suara majoriti umat Islam di tanahair, ingin mengingatkan pemimpin politik, agama dan masyarakat awam umumnya dalam pelbagai aliran dan anutan supaya menghormati kedudukan Islam sebagai Agama Persekutuan sepertimana yang termaktub dalam Perlembagaan Malaysia. Walaubagaimanapun, peruntukan khas buat Agama Islam selama ini tidak pernah menjejaskan para penganut agama bukan Islam untuk mengamalkan mahupun menghayati amalan agama-agama mereka sesuai dengan semangat yang terkandung di dalam Perlembagaan. Penghakisan kefahaman dan semangat ini akan turut menghakis kestabilan dan keutuhan negara yang berbilang kaum dan agama yang mampu menikmati pembangunan dan keamanan sejak Kemerdekaan hingga ke hari ini.

Sehubungan dengan itu, PEMBELA ingin menegaskan dan menasihatkan para pemimpin politik dan agama supaya tidak memperalatkan isu-isu keagamaan bagi memenuhi agenda politik dan agama masing-masing. Pelbagai usaha, khususnya menjelang pilihanraya kecil dan pilihanraya Sarawak yang jelas akan menerbitkan provokasi agama dengan tujuan politik sebenarnya hanya akan mengundang padah kepada kestabilan dan keutuhan negara. Provokasi di dalam hal-hal berkaitan sensitiviti keagamaan dan tindakan-tindakan tersebut memungkinkan reaksi yang keterlaluan dan emosional dari pihak penganut Islam mahupun yang bukan Islam.

Dalam konteks isu berkaitan dengan perlepasan Bible Berbahasa Melayu seperti juga isu-isu yang bersamaan dengannya iaitu isu penggunaan kalimah Allah haruslah diselesaikan di luar dari percaturan yang membawa kepada sentimen agama, sensasi media massa mahupun kepentingan politik. Isu agama sama sekali tidak harus menjadi bidaan di dalam waktu pilihanraya khususnya di dalam konteks Islam yang mempercayai kepercayaan agama adalah milik Allah dan bukan atas dasar toleransi politik mahupun suara ramai. Kami berpandangan bahawa, persoalan yang lebih mendasar dalam soal pelepasan Bible Berbahasa Melayu ini ialah penggunaan istilah-istilah khusus dalam aqidah Islam kepada makna-makna dalam agama Kristian yang boleh mengubah makna istilah-istilah itu serta mengelirukan masyarakat.

Bagi mengelakkan provokasi yang berterusan dan kekeliruan terhadap mana-mana agama maka PEMBELA menggesa pemimpin politik dan agama supaya bersikap lebih matang dan berwibawa di dalam menyampaikan tuntutan masing-masing. Misalnya kami berasa sangat kesal membaca kenyataan-kenyataan bernada angkuh dan kasar pimpinan CFM dan MCA terhadap tawaran bersyarat daripada pihak kerajaan yang kami kira sudahpun merupakan suatu langkah kompromi. Sikap sebegini adalah tidak patriotik dan sangat tidak sihat bagi keharmonian hidup bermasyarakat di negara kita. PEMBELA berpandangan bahawa pihak berkuasa perlu bertegas terhadap mana-mana pihak yang terlalu provokatif dalam isu-isu seumpama ini dan perlu memastikan keharmonian di antara kaum yang dikecapi selama ini tidak terjejas hanya kerana tuntutan sempit dan tindakan liar pihak-pihak tertentu.

Semoga Allah SWT memberi keberanian dan kekuatan untuk memilih sikap yang terbaik dan sentiasa mengurniakan kemakmuran dan kesentosaan kepada negara yang kita cintai ini.

Sumber : http://membelaislam.wordpress.com/